5 Alat perang modern TNI Terbaru



5 Alat perang modern TNI Terbaru

5 Alat perang modern yang bakal perkuat TNI
1. Super Tucano


Empat pesawat tempur taktis ringan Super Tucano EMB-314/A-29 baru saja sampai di Indonesia pada Sabtu (1/9) lalu di Halim Perdana Kusuma.

Pesawat asal Brasil ini bermesin single turboprop dan piawai dalam tempur ringan. Kecepatannya yang rendah membuat pesawat ini biasanya diperuntukan untuk mata-mata udara.

Super Tucano dilengkapi dengan 2 senapan mesin dan juga bisa dipasang bom sejenis MK-81 dan MK-82, peluncur roket jamak, dan bom berpemandu Laser.

Sejak diperkenalkan dan dipakai Brasil pada tahun 2004, Super Tucano EMB-314 terbukti berhasil melakukan misi penjagaan perbatasan di kawasan Amazon yang terkenal sangat rawan dengan aktivitas penyelundupan dan perdagangan narkotika.




2. Kapal selam

Tiga kapal selam Changbogo buatan Korea Selatan berhasil menarik perhatian pemerintah, kapal selam Changbogo yang relatif kecil dianggap tepat untuk bermanuver di laut Indonesia.

Changbogo didesain untuk menghancurkan kapal selam lawan, kapal permukaan, melindungi pangkalan dan misi pengintaian. Pada saat menyelam, kapal selam ini dapat turun hingga kedalaman 250 m. Dengan dilengkapi dengan 4 MTU mesin diesel, kapal selam ini dapat melaju dengan kecepatan maksimum 21 knots (posisi menyelam) dan 11 knots (posisi permukaan).

Kapal selam ini juga dilengkapi 8 buah 533mm/21 inch torpedo di haluan dan dipersenjatai dengan total 14 torpedo atau 28 ranjau laut. Kapal selam ini juga mampu untuk beroperasi secara terus menerus selama 2 bulan dengan 40 orang kru.

kapal selam yang dibeli dari Daewoo Shipbuilding and Marine Engineering (DSME) akan tiba pada tahun 2015, selain itu Indonesia juga akan mendapatkan keuntungan karena satu dari tiga kapal selam akan dibuat di Indonesia.




3. Heli AH-64D Apache Longbow

Helikopter buatan Boeing ini merupakan jenis penyerbu/tempur yang bisa diterbangkan dalam berbagai cuaca. Helikopter serbu ini dikendalikan oleh dua orang crew dan persenjataan utamanya terdiri dari sebuah senapan mesin M230 kaliber 30 mm.

Helikopter ini juga bisa membawa gabungan persenjataan lain seperti AGM-114 Hellfire dan pod roket Hydra 70 di empat hard point pada pangkal sayap. Apache merupakan helikopter penyerang utama bagi Angkatan Darat Amerika Serikat

Indonesia rencananya akan membeli delapan helikopter ini dari Amerika Serikat setelah ada pertemuan antara Menteri Luar Negeri RI dan AS Kamis (20/9) kemarin di Washington.




4. Main Battle Tank (MBT) Leopard

Indonesia dipastikan membeli Main Battle Tank (MBT) Leopard dari Jerman, sebanyak 15 unit pertama akan tiba pada bulan Oktober 2012. Recananya 100 unit MBT akan dipersiapkan untuk modernisasi Alutsista TNI.

Awalnya tank dapat memuat 4 orang ini akan didatangkan dari Belanda, namun muncul kontroversi karena seratus unit yang akan diboyong dari negeri kincir angin tersebut adalah tank bekas.

Tank yang jadi andalan pasukan tempur Jerman, Kanada, Yunani, Belanda, Portugis dan Spanyol ini dilapisi baja terbaru yang diklaim mampu menghentikan proyektil peluru dengan bobot mencapai 60 ton.

Kecepatan maksimal hingga 72 Km/jam, mampu mendaki hingga kemiringan 60 derajat dan memiliki daya jelajah 550 Km. Sementara untuk senjata, Leopard mengandalkan meriam Rheinmetall berkaliber 120 mm dan bisa membawa hingga 42 peluru kanon. Selain itu, tank ini dilengkapi dua senapan mesin 7,62 mm.



5. Kapal cepat rudal

Alutsista Terbaru TNI AL yang diluncurkan pada Jumat (31/8) lalu adalah buatan anak bangsa yaitu kapal cepat rudal (KCR) Trimaran yang kini diberi nama KRI Krewengan.

Kapal yang memiliki panjang 63 meter ini bisa menempuh kecepatan maksimal 35 knot atau didarat setara 65 Km/jam dan bisa dipersenjatai dengan berbagai tipe/sistem rudal, seperti rudal C705 buatan China, RBS15, Penguin atau Exocet, meriam 40–57 mm serta senjata tembak cepat Close in Weapon System (CIWS).

Teknologi tinggi berbahan serat karbon vinylester diaplikasikan untuk membuat bodi yang juga berdesain siluman hingga sulit dideteksi radar. Selain itu juga dipersenjatai peluru kendali dengan jarak tembak hingga 120 kilometer.

Namun kapal ini masih akan menjalani serangkaian uji coba di laut serta pemasangan sistem deteksi dan persenjataan. Kapal pertama dari empat kapal bertipe serupa yang dipesan TNI AL ini ditargetkan bisa beroperasi penuh pada awal 2013.

0 comments:

Post